Tahun 3 – 1

4-5ee5988565

Assalamualaikum

Sebabkan terlalu sibuk sampai takde masa dan tak sempat nak cerita apa-apa kat blog sebagai tempat curhat – curahan hati.Β  Jadi, kali ni aku mula tulis balik lepas semester 5 tamat, dan semester 6 akan bermula lagi 2 minggu.

Sepanjang aku belajar kat sini, aku rasa semester ni paling mencabar. Almaklum, tukar ke kampus baru kat Pagoh ni banyak yang amat cabaran. Terutama part nak kena bersabar. Mula-mula aku apply MKP kira macam majlis perwakilan pelajar untuk kolej kediaman. Bertahan untuk 2 mingggu yang awal saja. atas sebab-sebab tertentu, aku keluar.

Permulaan sem yang kelam kabut. Dengan kredit yang maksimum aku cabar diri aku untuk perbaiki subjek aku yang sepatutnya dapat baik. jadi, bermula laaa perjalanan aku yang serabut untuk sem 5.

Pagoh tempat baru. Dengan segala prasarana yang tak lengkap -sebab tempat baru kannnn- , aku teruskan pengajian jugak. Setiap minggu berulang dari kampus Parit Raja ke Pagoh hanya sebab satu subjek je. Bunyi macam kelakar tapi ni serius. Dengan wifi yang takde coverage telefon pun macam hape, semua kena hadap demi tamatkan degree.

Waktu ni jugak aku kena cari supervisor untuk fyp. Macam-macam ragam jugak nak cari sv yang sesuai dengan kita. Last-last, aku dapat Dr Ily. Insya-Allah semuanya baik-baik saja. Fyp pun akan mula sem 6 nanti. Dan aku dah mula kena study sikit-sikit apa yang aku nak buat untuk fyp aku ni. Individual.

Paling aku tekankan adalah, aku mesti habiskan degree pada waktu yang ditetapkan. Memang betul semua tu rezeki, dan tak semestinya apa yang kita rancang, kita akan peroleh 100% . Aku faham tu. Tapi sekurang-kurangnya, kita dah usaha sehabis daya kita untuk meralisasikan harapan mama dan ayah untuk melihat kita menggenggam segulung ijazah bila sampai waktunya.

Semoga semuanya baik-baik sahaja. Semoga degree ni dapat aku dan yang lain habiskan pada masa yang ditetapkan, insya-Allah.

Siapa yang berusaha, dia berjaya.

aimanazari πŸ™‚

 

Advertisements

4 tahun yang panjang

waktu.jpg

Assalamualaikum?

Hi πŸ™‚

Nak meroyan kejap. Kejap je. Lately, aku ada sorang kenalan yang tak rapat. Yang tetiba je hadir dan menyampaikan hasrat hatinya untuk berkawan dengan aku.First impression aku, “Pehal tetiba pulak ni ?”. Serius aku hambar tahap giga.

Sebab kehambaran tu berleluasa adalah, aku tak sedia untuk benda macam tu. Tak sedia nak ada orang yang acah-acah caring tetiba semua benda kena cerita dengan dia, even dia punya effort sangat laa boleh menemui takat lebur hati aku.

Tapi, satu benda dia tatau, yang aku punya pengalaman luas dalam ayat pencairan hati perempuan. Dia, bukan laa lelaki yang pertama yang tetiba hadir dan cakap perkara yang pelik-pelik. Sejarah aku dengar ayat yang pelik-pelik nih dah lama dah sebenarnya, cuma belum ada yang pelik tahap ajak aku nikah HAHAHA. Dia antara yang berani cakap tujuan nak kenal dengan aku, kalau boleh mahu jadikan aku isteri dia.

Perasaan kau yang tengah baca sekarang apa? Rasa sweet ke lol? hahaha aku berkerut jugak bila dia cakap macam tu. Eh kau, kau kenal ke aku siapa baik noh nak peristerikan aku? Macam lawak gila tahap otak aku tak boleh nak cerna. Serius.

Memang aku akui, aku nak orang yang datang pada aku sebab aku jenis yang malu plus tak yakin nak take the first step, tapi wehhhh the real situation sangat laa buat aku rasa LOL tahap 3x10kuasa8 . Jujur aku cakap, aku tak percaya. Susah nak percaya dan musykil yang amat laa tinggi melangit.

So, aku tanya kawan-kawan aku yang mungkin jugak kawan-kawan dia. Aku tanya, dorang kenal tak, dia ni macamana orangnya. Walaupun aku rasa dia nih LOL tapi, aku kena tolak-ansur jugak. Sebab aku fikir macam ni. Kita tak tahu bagaimana Allah aturkan jodoh kita, betul?

Boleh jadi apa yang kita suka, tak baik untuk kita. Dan, apa yang kita tak suka, sebenarnya itu laa yang terbaik untuk kita. So, aku play safe kawan dengan dia since kawan yang baik lagi rapat dengan aku cakap dia ni okay, baik. Banyak jugak manusia yang aku tanya untuk tahu dia ni macamana, suapaya aku boleh menilai sama ada boleh ke next step atau tidak.

Aku couple ke dengan dia? Tak. Since aku hanya boleh dalam zone berkawan dan suai kenal tu buat aku lagi selesa dengan dia dari couple. Sejenis aku, nampak je acah melayan, tapi aku realisik. Insya-Allah masih realistik. Aku takut nak amik risiko untuk percaya orang yang entahapehapentah. Takut sembang dah lebat beria, tetiba berjodoh dengan orang lain. Siapa tahu kan?

Cara aku, selagi mak ayah dia tak datang rumah bawak cincin untuk aku, aku tak percaya. Bunyi macam kejam kan? Tapi aku perlu ada mind-set macam tu supaya takde harapan yang menggunung untuk orang yang kita tak pasti betul ke tidak dia ni jodoh kita dunia dan akhirat. Lagipun, aku nak pilih kawan susah senang aku, ayah dan idola anak-anak aku, imam keluarga aku dan segala laa. Maka, aku punya pilihan mahu orang yang bagaimana untuk melengkapkan kehidupan dunia dan akhirat aku.

Aku tak cakap aku nih bagus ke apa, baik noh nak memilih bagai. Tak, sebab aku ada 1001 kekurangan yang hanya keluarga dan orang terdekat je yang nampak, sebab tu aku nak peneman yang boleh melengkapkan kekurangan aku. Apa yang kau nampak dengan mata kasar, itu pada dasarnya sahaja. Puting beliung aku, hangin satu badan aku, rajuk aku, sikap aku yang kerap lupa, kau belum tahu dan belum pernah nampak.

Kalau kau dah nampak, aku yakin kau mesti fikir balik apa yang kau cakap kat aku. Hasrat hati kau akan kau pendam balik sebelum kau luahkan, betul tak? Hahaha. Setiap bait manis yang terucap, memang kedengaran indah, tapi kita kena berpijak di bumi yang nyata. Kita bukan duduk kat atas kayangan. Aku fikir, semua tu sebab kau belum dapat, dah dapat masih sama ke ayat? Sama ke layanan? Tahan ke untuk hadap aku, untuk 50-60 tahun paling lama?

Maaf, aku terlalu realistik hingga seakan-akan bersangka yang bukan-bukan sebelum apa-apa terjadi. Maaf, aku sejenis yang suka fikirkan keburukan dahulu daripada keseronokkan akan datang. Kalau sepanjang 4 tahun ini kau masih ada, masih dengan kata-kata kau, masih dengan keyakinan kau, silakan datang jumpa family aku pada waktu yang sesuai. Bila ada hitam-putih antara kita, baru aku bukak hati untuk kau.

080517

Doploh satu – me

Assalamualaikum ?

πŸ™‚

Pertama syukur sebab masih hidup, Allah masih bagi aku peluang untuk aku hidup sampai sekarang ni.

Kedua, terima kasih tak terhingga atas semua ucapan dan doa daripada korang, awak dan semua sekali. Semoga doa tu berbalik pada awak, semoga redha Allah sentiasa bersama kita semua πŸ˜€

Ketiga, untuk aku yang dah 21.

Tulisan ini aku tuju buat kau, yang masih mencari-cari jalan untuk membina diri sendiri. Semoga terus kuat dan istiqamah mengejar cita-cita dan impian. Semoga terus melangkah ke hadapan demi membina kehidupan yang lebih baik. Aku doakan kau selalu berusaha untuk baiki diri kau dari masa ke semasa πŸ™‚

Semoga apa yang terjadi semalam, kelmarin dan yang sudah menjadi memori hidup itu kekal sebagai pelajaran untuk kau terus kuat dan matang. Jangan putus asa! Jangan mudah mengalah! Jalan yang kau tengah lalui ini ada Allah bersama kau. Ada keluarga yang terus menyokong tanpa jemu.

Semoga redha Allah sentiasa dengan kau. Semoga Allah permudahkan urusan kau. Semoga tercapai segala cita-cita dan impian πŸ™‚

Keempat, untuk kau.

Kau yang hadir dalam hidup aku. Yang memberi warna warni mencorak memori aku. Terima kasih! Harapnya, hadir kau akan sentiasa ada untuk aku. Walaupun perjalanan hidup aku masih jauh :’)

Kelima, untuk masa depan ku.

Nantikan aku dengan sabar. Insya-Allah, aku cuba untuk mencerahkan kau. Membuat kau boleh menabur bakti sebanyak mana yang kau mahu. Semoga kau terus cerah dan indah menunggu aku datang untuk merealitikan kau.

πŸ™‚

aimanazari. 21.

Kawan tanpa syarat

14506342f41bfb01

Assalamualaikum.

Aku dengan ma berborak pasal pasangan ideal, nak cari macam mana. Ye laa acah umur dah masuk stok-stok nak kena ada ‘kawan’ kekeke. Padahal suka je sensorang lagi dari berdua sebab aku jenis tak berkomitmen sangat dengan strangers.

Sebenarnya topik aku nih merangkumi semua, bukan setakat nak cari partner je kena kawan tanpa syarat, nak cari member yang boleh stay masa kita susah pun kena yang tanpa syarat, ye tak? Sebab sekarang pun kebanyakkan manusia attach dengan sesama manusia yang lain bila ada kepentingan peribadi je *ini realiti ok?*

Ma cakap, bila kita berkawan dengan orang.. kita boleh rasa yang kita nih ada chemistry tak dengan dia. Bukan chemistry yang boleh buat kita melekat dengan dia macam belangkas, tak. Tapi chemistry yang bila kita takde, dia cari. Bila dia takde kita tertanya-tanya, apa jadi dengan dia.

Chemistry yang buat kita senang bila dia ada, bila takde kita rindu. Payah bukan nak jumpa member yang macam tu? Percaya atau tak, ada bebrapa orang yang buat aku jatuh rindu nak jumpa mereka lagi huhuhu. Anda tahu diri anda πŸ™‚

Tanpa syarat maksud aku, kita kawan takde sebab atas kepentingan masing-masing. Takde pendam rasa atas kelebihan masing-masing, tapi lagi rasa happy kalau kau dapat sesuatu yang menggembirakan. Walaupun terpisah jarak dan waktu, kawan masih tetap kawan. Meskipun kia banyak beza, tapi atas asbab kita kawan, kita masih berhubung antara satu sama lain. Sibuk macam mana sekalipun.

Ma tambah, macam tu jugak kita cari partner hidup yang bukan untuk sehari dua tapi untuk dunia dan akhirat. Kalau boleh cari orang yang boleh stay dengan kita tanpa syarat, tak kira masa susah atau senang, dia tetap ada. Tapi tu laa kan. Bukan mudah nak cari the one yang boleh stay gitu.

Bila aku tengok kebanyakkan orang kawan sebab suka-suka dan nak amik kesempatan atas kemewahan seseorang, tak semena-mena aku jadi sangat berhati-hati. Bukan apa, mencegah lebih baik dari mengubati kan? Kalau boleh, aku tak nak laa kawan dengan orang untuk amik kesempatan atas diri dia. Apa yang dia ada, bukan untuk aku tapi untuk dia. Nama pun masih belajar bukan dah bekerja.

Ejie cakap haritu, kaunselor dia cakap kat dalam kelas yang umur 21 ke atas dah boleh survey orang. Hahaha berdekah je kalau tengok realiti, bukan senang weh. Lagi sekarang banyak perempuan mula sambar dulu. Stok-stok baik pulak shy shy cat acah minta kena ayat dulu. Haru laaa spesis macam aku yang clueless lagi tak berapa open-minded nak mulakan langkah pertama.

Sudah nya, aku masih mahu bahagia melayan korea dan kerja yang menimbun-nimbun saban hari. Mampu menanti orang yang sudi datang nak berkawan tanpa syarat kekeke.

aimanazari_20022017

Buatkan kerja orang

7deeea21fdef8a474be925cc7930955a

Assalamualaikum?

Kawan, aku tahu dalam hidup tak semua yang kita mahu, kita dapat. Tak semua yang kita rancang, jadi dengan jayanya. Kadang-kadang, kita perlu sabar dan redha dengan apa yang terjadi untuk sedapkan hati dan bangkit dari mimpi ngeri.

Budaya suruh orang buatkan kerja kau nih aku rasa dah biasa. Dah basi dah pun. Tapi aku nak cakap jugak pasal benda nih. Sebab aku nak ingatkan diri aku sebenarnya, yang aku kena bertanggungjawab atas kerja aku sendiri. Jangan harapkan orang lain!

Dari aku sekolah, sampai laa ke menara gading, hal buatkan kerja orang tak pernah surut. Kadang aku terfikir, kalau nak berkat hidup, nak Allah permudahkan urusan kau, kenapa suruh orang lain siapkan kerja kau? Ye tak?

Aku ada laa pengalaman dengan makhluk-makhluk yang suruh orang buat kerja dia dengan tiket ‘Minta Tolong’. Konsep minta tolong nih baik sebenarnya, yang jadi tak baik, bila kau dah terdesak tak siap kerja kau, kau minta orang siapkan tanpa fikir orang tu sibuk ke tak nak layan kau. Tempoh masa kerja tu kena siapkan kau buat apa? Hmmm?

Pengalaman aku, esok aku ada test, kuiz segala presentation… Tetiba wassap masuk, suruh aku setelkan kerja dia. Nak atau tak, aku kena buat sebab benda tu nak kena bentang esok pagi. Bila ingat-ingat balik, berasapnya ya ampun!!!

Kerja setel last minute.

Okay, tak semua orang boleh istiqamah buat kerja sikit-sikit lama-lama boleh siap. Ramai sebenarnya anak muda yang fikir senang, walaupun aku buat kerja last minute mesti setel punya on time! Wehhhh kalau tak babitkan orang lain tak pe. Ini tak, dengan aku sekali ko lanyak minta tolong dengan pe’el last minute ko. Haihhhh

Aku ada seorang kawan. Dia pernah cakap kat aku, “dalam kita bekerja secara berkumpulan, tak semua orang nak buat kerja. Kadang tu kita terpaksa buatkan kerja dia sebab dia tak nak buat atau tak sempat nak buat, alasannya. Bila dah besar nih, semua sebenarnya tahu tugas dan tanggungjawab masing-masing, diorang pun tak suka dipaksa. Nak tak nak, kita kena laa buatkan juga kerja orang dengan niat, bila aku susah nanti ada laa orang lain yang tolong aku”.

Betul apa yang dia kata. Benda tu boleh sejukkan hati yang panas membara. Haha. Cuma manusia nih ada had, dan bukan senang nak berlapang dada dengan apa yang kita kena hadap. Mungkin, sekali dua boleh lagi. Bila dah selalu, aku rasa dia pun meletup jugak hahaha.

Bertanggungjawab atas diri sendiri.

Zaman tadika lagi mualimah dah ajar sikap tanggungjawab nih penting. Jangan mudah rasa selesa dengan anggap, bila aku susah, nanti ada laa orang yang tolong aku. Salah tu. Kena pegang konsep, Kerja aku, biar aku setel. Bukan harap orang setelkan, sebab ini memang dah tanggungjawab aku.Β 

Nak cerita pasal tanggungjawab karang lagi panjang lebar pula. πŸ˜›

May Allah bless πŸ™‚

aimanazari

Demam Goblin

Assalamualaikum?

πŸ™‚

Sejak bila entah aku sangkut dengan kdrama Goblin nih. Serius. Sangkut habis! Perasaan aku terbuai weh waktu aku layan Goblin nih. Rasa angau seketika. Angau dengan Gong Yoo mungkin tak sangat laa kot, sebab dia bukan taste aku haha.

Aku suka jalan cerita, pemandangan dalam cerita tu yang cantik dan nampak macam dalam movie even sebenarnya Goblin nih kdrama yang jenis ber-episode ko nak habiskan. Perasaan gadis terawang-awangan bhaii. Hahaha lagi-lagi bila kau dengar soundtrack untuk Goblin nih. Semua memang sesuai amat laa dengan jiwa feminist aku.

Aku memang suka lagu yang slow-mellow nih. Yang boleh buai jiwa aku melayang jauh. Fikiran aku tetiba jadi daydreaming dan night thinker disebabkan aku dengar ost Goblin yang mendayu-dayu nih. Serius sedap lagu-lagu dia.

Boleh kira macam ko tengah berangan ko berchenta kejap bila ko dengar lagu Beautiful life. Then, ko rasa macam baru clash waktu ko dengar lagu I Miss You. Hahaha angau betulkan aku nih?

Ingat lagi waktu sekolah menengah dulu, aku ada habit pelik sikit laa kira macam hobi orang tua. Aku suka dengar lagu-lagu instrumental. Aku layan lagu instrumental tu dari sekolah menengah sampai ke zaman matriks. Mungkin sebbab masa tu aku duduk jauh dari family so perasaan aku agak halus untuk dengar lagu-lagu rancak.

So, aku prefer lagu-lagu instrumental dan slow. Memang sakit laa siapa yang duduk sebilik dengan aku. Masa degree nih pun sama. Sarah selalu tegur yang aku suka sangat dengar lagu slow. Hahaha nasib dia laa sampai semester 3 duduk dengan aku, dengar lagu-lagu slow.

Aku percaya setiap orang ada taste muzik memasing. Mungkin aku agak tua dari usia kot haha. Sebab tu kadang-kadang aku lagi suka aku sorang kat bilik, sebab citarasa lagu aku haru weh. Buat ko yang semangat nak bukak buku boleh jadi tarik selimut naik katil balik hehe. Tiada paksaan pun ko yang satu bilik dengan aku nak dengar lagu yang aku dengar, lagi-lagi aku jenis jarang pakai earphone sebab nak jaga telinga kononnya πŸ˜›

Cuma, bila aku dengar ost Goblin, nih dia ada satu perasaan yang berbunga-bunga dan sedih dalam masa yang sama. entah laa. Lama weh tak rasa macam tu. Last rasa macam tu pun dah tak ingat bila. Bak kata Farahanim laa.. Kadang lagu dia buat kita rasa nak nangis dan senyum dalam waktu yang sama. Parah bukan?

Dan, antara penyanyi yang aku suka suara dan ost yang mereka nyanyikan antaranya, Ailee, Soyou SISTAR, Punch, Crush, Gummy eh Gummy takde ost Goblin.. ahhhh banyak laa tapi suara-suara mereka nih memang kena dengan jiwa dan perasaan aku.

So sorry. Taste aku luar alam mungkin πŸ˜‰

Senang kata Goblin nih kira Chamsarang aku laa πŸ™‚

Trip Semester Break 1

Assalamualaikum?

Hi πŸ™‚

Cuti pertengahan sem nih banyak berjalan sebenarnya dari duduk rumah. Kali nih, trip pergi menghantar rombongan pengantin lelaki ke Penang. Pengantin tu sepupu aku, abang sepupu.

Oleh kerana pergi ke Penang, habis hantar pengantin, kitorang jalan Penang jap lepas tu gerak balik Perak. Kuala Kangsar, kampung ayah. Jumpa opah, cari makanan sedap kat Taiping, pastu ronda-ronda kawasan istana.

Aktiviti wajib : Mandi sungai sampai kecut urat sarafΒ 

Untuk pertama kali, keluarga Aunty Min join sekaki, memang meriah amat laa. Riuh rendah dengan perangai memasing yang masih keanak-anakkan. Hehehe. Aku pun ikut terjebak senget jugak.

Apa yang best bila aku pergi makan kat Taiping. Medan selera padang sarkas, Jalan kota, Taiping. Serius harga dia sangat ekonomi. Rasa makanan kat situ pun tak mengecewakan! Hahaha.

Menu wajib : ABC dengan Yong Taufu.

Serius tersandar kekenyangan. Hahaha harga pun nice weh. Tak laa mahal sangat. Biasa-biasa je.

Tempat wajib pergi : Istana kat KK

Jenjalan kat istana Bukit Chandan kalau tak silap aku. Yang ada istana kuning, dengan masjid Ubudiah tu. Cantik weh. Klasik, cantik dan bergaya gitu. Acah-acah trademark iklan je.

Malam kitorang jalan tengok lampu kat kawasan istana, siang tengok kawasan istana sambil amik-amik gambar macam tak pernah sampai situ walhal setiap kali balik kampung, tour kawasan istana dah jadi aktiviti wajib kitorang huhuhu

Next, singgah kat lembah. Area tepi sungai perak. Kat situ banyak jual barang kraftangan. Ko nampak je macam tak berminat, bila dah tengok, sentuh… mula laa berkenan kat hati. Aku sangkut dengan beg rotan kot.

Entah bila nak pakai beg tu pun tatau laa. Adik aku cakap kalau bawak pergi kuliah, orang kata apa pulak nanti hahaha. Acah tak sesuai bawak beg rotan, seluar jeans, baju lab coat.

Malas sudah nak sembang banyak, aku kongsi sikit gambar masa trip Penang-Perak kitorang. Gambar kat sungai takde tau.

Insya Allah jodoh panjang, sampai sana lagi πŸ™‚

May Allah bless.

aimanazari

img-20170131-wa0041

Selamat Pengantin Baru, Firdaus & kak Zayana πŸ™‚

 

img-20170201-wa0046

Dara pingitan pak cik Nazari πŸ˜›

img-20170131-wa0045

Istana Kuning, KK

 

img-20170201-wa0017

Masjid Ubudiah, KK

img-20170201-wa0005

Acah Goblin kejap πŸ˜€

Berani berkata ‘TIDAK’

Assalamualaikum πŸ™‚

Tika nih, otak aku agak serabut memikirkan hal yang remeh-temeh tapi dipanjang-panjangkan. Untuk ringankan sikit beban otak aku. Aku mula balik untuk menulis. Meluah rasa, pendapat dan apa yang aku alami.

Pengalaman hidup merantau, tak semestinya tempat kau menuntut ilmu dekat dengan rumah, life lesson kau kurang. Tak sama sekali. Life lesson sentiasa ada, sama ada dengan keluarga sendiri atau orang keliling kau. Serius.

Straight to the point.

Aku diajar supaya lontarkan apa yang aku rasa, pendapat aku dan keputusan aku secara jujur. Tak selok-belok, tak simpang ke mana-mana. Sebarang keputusan yang aku akan lakukan, aku perlu pertimbangkan sebaik-baiknya. Walaupun tak semestinya apa yang aku putuskan tu betul. Huhu

Baik pada sekecil-kecil hal sekalipun. Kalau aku rasa aku tak nak, tak berkenan atau tak minat, aku cakap. Bukan keras kepala, tapi aku rasa setiap orang ada hak untuk berkata tidak. Sebenarnya, hidup nih kita tak boleh paksa orang ikut cara kita. Sangat tak boleh. Pantang!

Banyak hal dalam hidup yang kita perlukan pendirian kita sendiri untuk kita selesaikan perkara itu. Macam aku, aku dikenali dengan orang yang tegas, dan agak lantang bila keluarkan pendapat. Tapi bukan secara tetiba laa. Kalau perkara itu melibatkan aku, aku cakap.

Berkenalan dengan banyak orang, berkawan dengan pelbagai jenis manusia yang didatangkan Allah daripada latar belakang dan cara didikan yang berbeza agak menguji sebenarnya. Untuk memahami sikap, sifat dan kehidupan orang. Lagi-lagi untuk aku yang agak tak suka sibukkan diri aku atas urusan orang lain.

The ‘Tak Β Kesah’ person.

Pertama, aku memang tak boleh nak anggap semua orang dididik dengan cara yang sama. Tak. Tapi aku tak suka orang yang jenis cakap belakang bila ada apa-apa yang perlukan kejujuran dia untuk memberikan pandangan atau persetujuan. Bila kau cakap tak kisah, kemudian cakap belakang, aku nak tanya, ‘Kau nih sebenarnya apa? Kau kesahkan?’

Jangan sebab kita nak nampak baik depan mata orang, kita kaburkan orang dengan jawapan ‘Tak kesah’ bila orang tanya. End up, kau cakap kat aku, then suruh aku yang straight macam pembaris nih cakap pendapat ko on behalf kau. Apa benda sebenarnya kau nih? Tengah marah nihΒ 

Kedua, bukan salah pun bila kau dah terlepas cakap ‘tak kesah’ kemudian, ada aral melintang atau kau berat hati atau tak suka sesuatu tu, kau betulkan balik apa yang kau cakap tu sendiri. Maksud aku, bila kau tak boleh atau tak nak buat satu benda tu, cakap aje laa. Bukan kena terkam pun kalau cakap yang betul, daripada kau pendam macam orang tak betul. Aigooo.. aigooo..

Ketiga, kalau tak kisah, jangan ada yang ungkit-ungkit. Tak kesah maksudnya, kau redha atau ayat pasarnya, kau layan je apa nak jadi pun. Bukan tak kesah, tak kesah. Lepas tu, rungut yang kau sebenarnya nak macm nih macam tu.

Nak ramai kawan.

Okay, aku tak nafikan kalau kita bertalam dua muka ,depan lain belakang lain, kita boleh kumpul banyak kawan. ramai orang yang akan suka kawan dengan kita, tambah-tambah kita ada tiket ‘Tak kesah’ lagi. Tapi minta maaf cakap, hipokrit nih dalam Islam sama macam munafik. Tak banyak, tak kurang.

Jadi orang tu, apa kat hati, itu kat mulut.

Ma aku ajar macam tu. Sebabnya, biar kita cakap ‘tak nak’ sekarang daripada masalah timbul di kemudian hari. Takkan rumah dah siap, pahat berbunyi pulak kan? Tak nice dah. Jangan suka bermuka-muka, nanti kau tak tahu yang kau kawan nih sahabat ke musuh.

Biar kawan sikit, tapi valuable.

Susah senang kita dia ada untuk tolong, walaupun tolong dengar aja masalah kita. Bukan masa senang kau cari, lapang sikit kau belai. kalau macam tu, hidup kau akan dikelilingi orang yang lebih kurang perangai macam tu. Serius tak tipu!

Aku berpegang pada pepatah arab :

Berkatalah benar, meskipun pahit.

Bila kita cakap ‘tak’ dari awal, berani mengeluarkan pendapat dan rasa mengikut tempat dan masa yang sesuai. Masalah dapat kita kurangan atau mungkin dapat dielakkan daripada terjadi. Kan?

Makin umur meningkat, aku harap aku makin tabah untuk life lesson seterusnya.

May Allah bless.

πŸ™‚

-aimanazari-

e2cec190b7efcfa696dfc336a87c6429

2k17

Assalamualaikum? πŸ™‚

2k16 dah melabuhkan tirai. Tinggal laa segalanya menjadi kenangan manis, pahit, masam dan masin. Seorang Aiman kini dah menghampiri umur 21 tahun. Masih muda belia, kemuncak muda bak kata ma.

Apa yang aku nak buat 2k17 ni, biar aku yang tahu. Hahaha. Sebab aku jenis kena buat tanpa cakap. Kalau cakap, pastu baru nak buat, alamat memang tak laa aku buat. Kira macam sembang lebat laa gitu.

Semalam, permulaan tahun masihi yang baru. Ma cakap, dah masuk 20-an nih perangai kena matang sikit. Kurang-kurangkan sikit hiburan korea tu. Gambar kat fb, ig semua tu pakai je laa muka sendiri, jangan dok pakai muka Mancek dan adik-beradiknya πŸ˜₯ Learn to be more mature. Huhuhu dengan berat hati, aku melepaskan gambar Mancek dan segala jenis korea dari sosial media ku.

Banyak sebenarnya yang aku nak capai sebelum umur 24 tahun. Terutamanya kerjaya. Kebanyakan kawan aku dah faham dah, aku memang eager ya ampun nak kerja. Bukan apa, tak sabar nak berjasa pulak. Nih dok terima jasa orang je. Hehehe

Untuk tahun nih, harapannya aku dapat laa buat apa yang aku nak buat. Harapnya semuanya baik-baik saja. 2k17 nih pun member aku memasing kayuh kemain laju, acah cari jodoh memasing. Sebab memasing optimis yang jodoh tu kita kena usaha, baru jumpa. Hahaha. Aku usaha doa je mampu setakat nih. huhu

2k17, mungkin ada yang berbeza. Ada orang yang baru. Cerita yang baru. Suasana yang baru. Semoga redha Allah sentiasa ada untuk aku, engkau dan dia. Kita semua senang cerita.

love,

aimanazari πŸ˜€

img-20160709-wa0011

kanan; kakchik,kakyang, abangah

p/s; ni gambar untuk semua profil aku 2k17. permulaan baru acahnya πŸ™‚

 

Husband material?

Assalamualaikum.

Tak jawab dosa, jawab sayang πŸ˜‰

Dua malam lepas, aku habiskan masa selama 3 jam lebih untuk berborak OTP dengan kak shieda.Hee. Segala jenis topik kitorang taram. Macam apa yang kak Shieda ada cakap, she can’t imagine if kitorang jumpa bertentangan mata. aku rasa boleh jadi tak tido sebab nak habiskan bercerita.

Dari topik kpop, fan-girl sampai ke belajar, politik pun kitorang layan. Sembarang sembang tapi syok. Terhibur, terdiam dalam masa sama aku ada terfikirbanyak benda. Then dia mula tanya, “Najla, u rasa okey ke kalau perempuan mula dulu means take the first step pada orang yang dia nak?”

Ah sudah! Baru haritu aku tulis yang aku tamau mula dulu sebab segan tahap petala kelapan. Kelu kejap lidah nak jawab.

Diam seminit dua aku. =.=’

Dia sambung, “In case orang tu family man, husband material laa senang kata. Kalau kita nak, mesti kita mulakan dulu kan?”

Husband material.

Apa benda yang husband material?

family man, ada sifat kepimpinan, agama okey, and he’s cool? Gitu eh?

Aku tanya pakcik google sebab dia banyak jawapan.

Perempuan start dulu. Confess dulu. Payah laa bagi aku. Okey benda tu tak salah ok? Tapi depends pada orang, setabah mana dia boleh amik risiko. In case kena reject, tahan ke? In case positif respon, sampai bila? Aku payah sikit nak fikir yang lovey dovey, i’m more too realistic. Sorry.

Mama pernah cakap, ada je jenis lelaki yang prefer perempuan mula dulu. Sebab dia penyegan. Segan sangat nak mula sampai dia dia tunggu girls make a move on him. Hmm. Cuak pulak aku bila dengar mama cakap macam tu.

Maybe aku belum cukup open-minded untuk support yang perempuan confess dulu pun takpe. Tapi sesungguhnya, aku tak laa menghalang sesiapa atau mana-mana perempuan yang nak confess dulu, it’s up to you okay?

Yang penting, hati kena kental πŸ˜€

p/s; share sikit links

What Muslim Women Look For In A Husband

Four Things That Make a Man Husband Material

Top 5 Signs That Your Boyfriend Is Husband MaterialΒ -aku suka content yang nih.peace V

ghm

ok, aku belum habis baca novel nih

 

draft tertangguh sejak 20160828